Tuesday, September 29, 2009


Bagan Pinang: 20 Tahun Kerja Estet Gaji RM300

0 comments
KP.
Sepetang penulis merayau ke kawasan estet sekitar dun Bagan Pinang menemukan beberapa aci dan appa yang bekerja sebagai boroh di ladang tersebut. Ada diantara mereka yang sudah 20 tahun bekerja di ladang tersebut. Mereka diberikan penginapan sementara milik Sime Darby GLC kerajaan pusat di kawasan ladang tersebut.

Setiap hari mereka akan keluar pagi ke ladang sawit bagi mengecop atau mengawit buah sawit serta memungutnya. Kerja berat yang dilakukan tidak kira lelaki atau perempuan ini hanya dibayar upah sebanyak RM300 sebulan. Jika mereka kerja lebih masa sampai ke petang, maka dapatlah sekitar RM450.

Bayangkan sebulan kerja berat, hanya digajikan sebanyak itu. Mereka akan bekerja sehingga usia 55 tahun. Kemudian mereka tidak boleh lagi bekerja dan digantikan dengan pekerja yang baru. Bayangkan ada diantara mereka yang bekerja lebih dua puluh tahun di ladang tersebut, namun gaji masih lagi jauh daripada takat kemiskinan.

Berbeza dengan peneroka felda yang bekerja di ladang-ladang milik mereka. Dalam tempoh 20 tahun mereka menjadi peneroka, ladang tersebut akan menjadi milik mereka setelah membayar hutang yang dipotong setiap bulan. Begitu juga dengan rumah yang akhirnya menjadi milik mereka. Inilah jasa Tun Razak membantu rakyat susah berbanding anaknya Najib yang menghentikan penagmbilan peneroka. Sebaliknya diluaskan felda Palntation yang hanya menggunakan tenaga boroh seperti di estet.

Berbalik kepada estet di Port Dickson tadi. Setelah dua tiga puluh tahun berkhidmat di estet, gaji mereka masih rendah dan ditahap orang miskin. Kemudian cukup umur, mereka akan terpaksa keluar estet dan mencari rumah untuk disewa. Jika bernasib baik, boleh lah tumpang di rumah anak-anak yang kerja lebih baik di luar kawasan estet. Mereka tidak mampu membeli rumah sendiri kerana gaji yang sangat kecil. Bak kata kais pagi makan pagi, kais petang, makan malam pun tak cukup.

Kajian yang penulis hitungkan peneroka sawit di Jengka. Sebulan mereka akan bekerja selama empat hari sahaja untuk menghambil buah sawit di kebun seluas 10 ekar. Kebiasaannya mereka akan bekerja dua orang satu kebun. Pendapatan bersih bagi pokok berusia sekitar 5 ke 10 tahun sebanyak RM4000 satu bulan. Bermakna nilai kerja seorang pekebun sawit sebanyak RM2 ribu selama empat hari. Tetapi aci dan appa di estet bekerja sebulan sekitar 20 hari. Bermakna setiap seorang pekerja estet akan bekerja dengan nilai 5 kali ganda peneroka di Jengka atau dalam jumlah RM10 ribu seorang.

Namun pendapatan mereka perolehi sekitar RM450 sebulan. Manakala pihak kerajaan melalui GLC nya memperolehi RM9550 sebulan. Benarlah kata aci di akhir pertemuan, kami lama-lama akan mati di estet ini. Hari-hari majikan isap darah kami. Mereka gemuk, kami kurus dan mati.
Read more...

Bagan Pinang: Wilayah Bertugas di Taman Eansten

0 comments
Petugas-petugas Pas Wilayah Persekutuan akan bergabung dengan petugas negeri Sarawak di Taman Eastern berhampiran Bagan Pinang. Di peti undi ini, pengundi berjumlah sekitar 300 lebih sahaja dan pengundi Pos dari kem berhampiran seramai 1234 pengundi. Kawasan yang terletak tidak jauh dari laut Port Dickson ini didiami oleh pengundi campur dikalangan 3 bangsa.

Kepada petugas-petugas yang ingin bertugas di sana bolehlah menghubungi pihak kawasan atau pun pemuda kawasan Lembah Pantai.
Read more...

Monday, September 28, 2009


Bagan Pinang: Pertarungan Bermula

0 comments
Pengumuman Calon PAS Malam Ini

Saya sekarang sedang berada di Bagan Pinang membantu kerja kerja awal untuk PRK Bagan Pinang sebelum penamaan calon pada 3 Oktober ini. Malam ini Presiden PAS akan mengistiharkan nama tokoh yang akan bertanding mewakili PAS di PRK ini. Ceramah umum pengistiharannya akan dibuat di Batu 9,Telok Kemang.

Penyokong Isa Mula Mengugut.

Ahli ahli Umno Telok Kemang yang mahukan pemimpin mereka Isa Samad menjadi calon telah mula menggertak pimpinan Umno negeri dan pusat supaya mencalonkan Isa di PRK ini.
Sebelum Zohor tadi saya dimaklumkan terdapat beberapa sepanduk di pasang penyokong Isa sekitar Bagan Pinang yang memberi amaran keras kepada kepimpinan supaya jangan mengenepikan Isa. Muktamadnya calon BN akan diistiharkan petang ini oleh PM dalam Jamuan Raya di Telok Kemang. Kita tengok siapa yang kena! Kelihatan sudah berpuluh buah bas ahli-ahli Umno dari luar Teluk Kemang sudah tiba di tapak pengumuman sekitar jam 12 tengahari tadi. Namun jamuan tidak dapat dijamu lagi kerana PM atau TPM akan sampai sekitar jam 3.30 petang.

Pengundi Bagan Pinang Panjang panjang umurnya.

Dari malam tadi saya sempat membelek belek buku daftar pemilih yang bakal digunakan untuk PRK Bagan Pinang pada 11 Oktober nanti. Petugas dari Pahang menjaga peti undi kawasan estat Ladang Sua Betong yang mengandungi 835 pengundi yang majoritinya kaum india.
Dari senarai yang sempat dilihat, terdapat seorang pengundi lahir pada 12 Oktober 1909.Umurnya genap 100 tahun selepas mengundi nanti. Ada sepuluh orang berusia antara 91 hingga 100,20 orang berumur 80-90 tahun,24 orang berusia 75-79,42 orang berumur 70-74 tahun,51 orang berusia antara 65-69 tahun. Pekerja pekerja estet ni guna formula apa boleh hidup sampai seratus tahun?

Dalam UPU lain ada pengundi yang berusia 105 tahun!!SPR saja tau jawapan kenapa mereka panjang umur.Panjang umur mereka ,panjang lah umur Umno,agak nye!

Awas petugas PAS, jaga kawasan kubur sama, bimbang ramai yang nak balik mengundi.Kalau dapat balik, tentu mereka nak cari 'kapal layar'.

Apa nak jadi dengan SPR yang masih tak mampu nak bersihkan nama pengundi mati yang sempat sezaman dengan Tok Janggut dan Mat Kilau dari daftar pemilih.
Read more...

Sunday, September 27, 2009


Labels:

Citrawarna 3 Budaya..Rumah Terbuka PAS

0 comments



Read more...

Thursday, September 17, 2009


Labels:

Salam Aidilfitri..

0 comments


Read more...
Blog Widget by LinkWithin