Wednesday, March 10, 2010


Labels:

Tragedi Peneroka dan Anaknya Diheret Keluar Felda


Sekitar tahun 80-an dahulu seorang peneroka di salah sebuah rancangan Felda di Jengka telah menghadiri satu program Menteri bersama rakyat. Menteri itu ialah menteri yang menjaga hal ehwal Felda iaitu Dato Rais Yatim. Dalam lawatan itu, Rais Yatim menyatakan hasrat hatinya untuk tidur di rumah salah seorang peneroka untuk melihat lebih dekat kehidupan sebenar peneroka.

Pihak pengurusan Felda pun memilih sebuah rumah peneroka dan dilengkapkan dengan pelbagai kemudahan. Kemudian dicari beberapa ekor ayam hutan untuk dijamu si menteri. Puaslah menteri dilayan di rumah peneroka ini. Keesokan harinya Rais Yatim pun berucaplah dihadapan peneroka-peneroka. Dia menyatakan terkejut dengan kehidupan peneroka yang sangat baik. Katanya dia tidak sangka dengan peneroka yang hidup senang dan mudah mendapatkan ayam hutan sebagai sajian hari-hari.

Tiba-tiba bangun seorang peneroka dan berucap. Katanya apa yang menteri katakan itu sesuatu yang palsu. Ia hanya disiapkan setelah mengetahui menteri hendak tidur di rumah tersebut. Padahal kehidupan sebenar peneroka sangatlah daif. Mereka hidup dalam kesusahan. Gambaran makan ayam hutan dan rumah yang penuh dengan peralatan itu hanyalah satu lakonan sahaja. terkejut Rais Yatim. Rupa-rupanya dia tertipu dengan layanan tersebut.

Ucapan peneroka tersebut mendatangkan kemarahan pihak berkuasa Felda. Lalu banyaklah usaha dibuat untuk menyingkirkan dia dari tanah rancangan Felda. Maka dia dituduh melakukan kesalahan bekerja di luar Felda. Ini kerana dasar Felda ketika itu tidak membenarkan peneroka bekerja lain-lain pekerjaan. Mereka mesti tumpu kepada ladang sahaja. Namun disebabkan tidak cukup pendapatan untuk menyara keluarga, ramai peneroka Felda yang part time sebagai jaga, boroh binaan dan lain-lain. peliknya orang lain yang turut kerja di luar tidak dikenakan tindakan.

Maka peneroka ini mendapat notis arahan keluar dari Felda. Dia cuba beberapa kali mempertahankan haknya. Sehinggalah suatu hari, dia dipaksa dengan kekerasan untuk keluar dari Felda tersebut. Anak-anaknya yang sedang bersekolah diherek balik untuk keluar terus dari Felda tersebut. Semua ini sebenarnya disebabkan peneroka terbabit mempersoalkan layanan palsu yang Felda berikan kepada menteri. Inilah sejarah yang mungkin generasi hari ini tidak ketahui. Boleh rujuk satu buku yang dikarang oleh Suhaimi Said peguam Pas yang membela peneroka ini ketika itu (kini Suhaimi Ketua PKR Cabang Kuala Krau Pahang).

nasaieismail.blogspot.com

0 comments:

Post a Comment

Blog Widget by LinkWithin